Dolar catat pekan terburuk 2019, sterling di bawah tertinggi 9-bulan

New York (ANTARA) – Kurs dolar AS melemah secara luas pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB) dan mencatat penurunan mingguan terbesar dalam lebih dari tiga bulan tetakhir, terseret oleh data ekonomi AS yang lemah, sementara sterling sedikit di bawah level tertinggi sejak Juni 2018 yang diraih pada Rabu (13/3) setelah parlemen Inggris menolak keluar ” tanpa kesepakatan” dari Uni Eropa.

Output manufaktur AS turun untuk bulan kedua berturut-turut pada Februari dan aktivitas pabrik di negara bagian New York lebih lemah dari yang diperkirakan bulan ini, menawarkan bukti lebih lanjut tentang perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi pada awal kuartal pertama.

Laporan pada Jumat (15/3) memperpanjang rentetan data ekonomi lemah dan menggarisbawahi sikap “sabar” Federal Reserve terhadap kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini. Pejabat-pejabat Fed dijadwalkan bertemu pada Selasa (19/3) dan Rabu (20/3) depan untuk menilai ekonomi dan membahas kebijakan moneter masa depan. Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga empat kali tahun lalu.

“Data hari ini tentang pertumbuhan pabrik dan indeks Empire State juga mengecewakan. Akibatnya, The Fed minggu depan kemungkinan akan tetap dalam mode menunggu dan melihat tentang suku bunga, sikap hati-hati yang menghambat kenaikan dolar,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

Indeks dolar 0,21 persen lebih rendah, terakhir di 96,580, merupakan kerugian mingguan terbesar sejak minggu pertama Desember. Penurunan dalam dolar mengirim euro lebih tinggi, terakhir naik 0,14 persen menjadi 1,1318 dolar.

Sementara itu diperkirakan tidak akan ada perubahan dalam suku bunga minggu depan setelah The Fed menghentikan siklus kenaikan suku bunga multi-tahun pada Januari, para pejabat mungkin menyerang pandangan yang lebih berhati-hati pada prospek ekonomi global setelah minggu yang bergejolak di pasar mata uang.

Pound berhenti sejenak untuk bernapas, tetapi tetap di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar dalam tujuh minggu di tengah meningkatnya harapan bahwa Inggris tidak akan keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan pada 29 Maret.

Sterling terakhir diperdagangkan pada 1,3286 dolar, di bawah tertinggi sembilan bulan pada Rabu (13/3) di 1,3380 dolar, tetapi naik dua persen sejauh minggu ini, kenaikan terbesar sejak akhir Januari setelah parlemen Inggris memilih untuk mencari penundaan keluarnya Inggris dari Uni Eropa, menyusul keputusan untuk menghindari Brexit tanpa kesepakatan.

“Pasar memiliki beberapa jaminan bahwa peluang Brexit tanpa kesepakatan sangat rendah, yang merupakan alasan mengapa pasar mata uang menganggap berita ini sebagai positif. Pemungutan suara ini telah menghilangkan skenario terburuk,” kata Ugo Lancioni, kepala mata uang global di Neuberger Berman di London.

Yen tetap menguat setelah bank sentral Jepang, Bank of Japan (BO), mempertahankan kebijakan moneter stabil tetapi menahan optimismenya bahwa ekspor yang kuat dan output pabrik akan mendukung pertumbuhan, memberikan dorongan pada statusnya sebagai mata uang safe-haven.

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019