Harga emas naik dua hari beruntun di tengah ketegangan perdagangan

Chicago (ANTARA) – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange lebih tinggi pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), kenaikan hari kedua berturut-turut, karena ketegangan perdagangan Amerika Serikat dan China mendukung daya tarik aset-aset safe haven.

Laporan Xinhua menyebutkan kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni, naik 2,2 dolar AS atau 0,17 persen, menjadi ditutup di 1.287,40 dolar AS per ounce.

Sebelum penyelesaian perdagangan emas berjangka, Indeks Dow Jones Industrial Average turun 0,24 persen menjadi 25.767,35 poin di tengah friksi perdagangan antara Amerika Serikat dan China.

Ketika pasar ekuitas membukukan kerugian, logam mulia biasanya akan naik karena investor mencari aset-aset safe haven seperti emas untuk memarkir investasi mereka.

Indeks-indeks acuan bursa saham Wall Street berhasil membalikkan tren menurun dan memulihkan kerugiannya dalam perdagangan elektronik emas berikutnya.

Indeks dolar AS, ukuran greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,11 persen menjadi 97,31 sebelum penyelesaian perdagangan emas, memberikan dukungan tambahan terhadap logam mulia.

Emas biasanya bergerak berlawanan arah dengan dolar AS, yang berarti jika dolar AS melemah maka emas berjangka akan naik, karena emas yang dihargai dalam dolar AS menjadi lebih murah bagi investor yang menggunakan mata uang lainnya.

Sedangkan untuk logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli naik 1,7 sen AS atau 0,12 persen menjadi menetap di 14,79 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik 14,20 dolar AS atau 1,67 persen, menjadi ditutup pada 865,60 dolar AS per ounce.

Baca juga: Bursa Spanyol menguat, Indeks IBEX-35 ditutup naik 0,25 persen

Baca juga: Dolar AS melemah tertekan data inflasi lebih rendah dari perkiraan

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019