Harga minyak melonjak, di atas 61 dolar setelah pernyataan Ketua Fed

Jika ketegangan perdagangan meningkat lebih lanjut, pertumbuhan permintaan minyak dapat melunak bahkan lebih…

Houston (ANTARA) – Harga minyak naik di atas 61 dolar AS per barel pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah Ketua Federal Reserve (Fed)  Jerome Powell mengatakan bank sentral AS akan bertindak “sewajarnya” untuk mempertahankan ekspansi ekonomi di ekonomi terbesar dunia yang telah ditekan oleh ketidakpastian atas global perdagangan.

Patokan global, minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November ditutup pada 61,54 dolar AS per barel, naik 0,59 dolar AS atau satu persen. Sementara itu, patokan AS, minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober naik 0,22 dolar AS atau 0,4 persen menjadi menetap di 56,52 dolar AS.

Kedua acuan harga minyak telah menurun sebelumnya di tengah kekhawatiran tergelincirnya pertumbuhan lapangan pekerjaan AS dan berlanjutnya ketegangan perdagangan AS-China, meskipun ada kemajuan diplomatik baru-baru ini.

Federal Reserve memiliki kewajiban “untuk menggunakan alat kami untuk mendukung ekonomi, dan itulah yang akan terus kami lakukan,” kata Ketua Fed Jerome Powell di University of Zurich, berpegang teguh pada ungkapan bahwa pasar keuangan telah dibaca sebagai sinyal lebih lanjut pengurangan suku bunga ke depan. The Fed memangkas suku bunga seperempat poin persentase pada Juli.

Harga minyak mentah “sedang bekerja kembali sekarang,” kata Bill Baruch, Presiden Blue Line Futures LLC di Chicago. Komentar Powell yang mengindikasikan penurunan suku bunga lebih lanjut adalah salah satu faktor yang akan membantu menjaga “tawaran di pasar menjelang akhir pekan.”

Harga minyak telah turun di awal sesi karena data pemerintah AS menunjukkan pertumbuhan pekerjaan negara melambat pada Agustus untuk bulan ketujuh berturut-turut, dengan penggajian (payrolls) non-pertanian meningkat sebesar 130.000, sekitar 28.000 lebih sedikit dari perkiraan ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Permintaan minyak global dapat tumbuh hanya 900.000 barel per hari (bph) pada 2019 dan 2020, analis minyak UBS Giovanni Staunovo mengatakan dalam sebuah catatan yang menganalisis tren pasar minyak.

Perkiraan lain dari pertumbuhan permintaan minyak telah berkurang menjadi sekitar satu juta barel per hari, turun dari prediksi sebelumnya sekitar 1,3 juta barel per hari, kata para analis.

“Kami meninggalkan musim mengemudi AS,” kata Robert Yawger, Direktur Energi bBerjangka di Mizuho di New York. “Ini posisi yang sangat rentan. Kekhawatiran terbesar adalah kekhawatiran tentang pertumbuhan permintaan dan itu adalah fungsi dari perang perdagangan (AS-China). “

Perselisihan perdagangan yang berkepanjangan antara Amerika Serikat dan China, konsumen minyak terbesar kedua di dunia, telah memiliki efek penurunan pada harga minyak, meskipun mereka telah meningkat sepanjang tahun berkat sebagian pemotongan produksi yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia untuk mengeringkan persediaan.

Beijing dan Washington pada Kamis (5/9/2019) sepakat untuk mengadakan pembicaraan tingkat tinggi pada Oktober. Berita itu menyemangati para investor yang berharap akan mengakhiri perang perdagangan yang telah membawa tarif antar kedua negara terbesar di dunia, memotong pertumbuhan ekonomi.

“Jika ketegangan perdagangan meningkat lebih lanjut, pertumbuhan permintaan minyak dapat melunak bahkan lebih, memaksa harga yang jauh lebih rendah,” kata Staunovo, memperkirakan bahwa Brent akan diperdagangkan sekitar 55 dolar AS per barel tahun depan.

Brent membukukan kenaikan mingguan keempat berturut-turut, naik 1,8 persen, sementara WTI naik 2,6 persen minggu ini, didorong terutama oleh data ekonomi positif pada Rabu (4/9/2019) dari China, importir minyak terbesar dunia.

WTI memiliki dorongan tambahan minggu ini setelah Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada Kamis (5/9/2019) bahwa persediaan minyak mentah AS pekan lalu turun tajam — hampir dua kali lipat ekspektasi — dan untuk minggu ketiga berturut-turut.

Harga minyak melonjak lebih dari dua persen setelah laporan EIA, meskipun mereka secara bertahap jatuh kembali karena keraguan investor atas kemungkinan bahwa pembicaraan perdagangan akan membuahkan hasil.

Produksi minyak mentah AS tetap dekat dengan rekor tertinggi mingguan, meskipun ada sembilan bulan pemotongan jumlah rig pengeboran minyak.

Perusahaan-perusahaan minyak AS mengurangi jumlah rig pengeboran minyak mentah hingga empat rig minggu ini, sehingga jumlah totalnya menjadi 738 rig, terendah dalam hampir dua tahun, menurut perusahaan jasa energi General Electric Co (GE) Baker Hughes.

Baca juga: Harga emas jatuh lagi, pembelian aset aman terbatas sinyal The Fed

Baca juga: Dolar menguat, investor cerna sinyal Bank Sentral AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019