Harga minyak “rebound,” Trump hidupkan kembali harapan investor

Itu sebabnya OPEC agak pelit dengan barel

Houston (ANTARA) – Minyak berjangka Brent sedikit lebih tinggi pada penutupan perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), rebound dari penurunan setelah Presiden Donald Trump menghidupkan kembali harapan investor bahwa Amerika Serikat (AS) bahwa mungkin tidak menaikkan tarif pada impor dari China, sebuah langkah yang dapat menekan pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Perselisihan perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia dan penurunan tajam di pasar ekuitas global telah memukul harga minyak, melebihi ketegangan geopolitik dan pengurangan pasokan yang telah menurunkan pasokan global dari Amerika Latin, Afrika, dan Timur Tengah.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman Juli menetap dua sen lebih tinggi di 70,39 dolar AS per barel di London ICE Futures Exchange, berbalik naik dari terendah sesi 69,40 dolar AS per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Juni turun 42 sen menjadi ditutup di 61,70 dolar AS per barel di New York Mercantile Exchange.

Harga-harga memantul dari terendah sesi setelah Trump mengatakan dia menerima “surat indah” dari Presiden China Xi Jinping. Trump mengutip surat itu dengan mengatakan, “Mari bekerja sama, mari kita lihat apakah kita bisa menyelesaikan sesuatu.”

Surat itu mengangkat harapan para investor bahwa Washington dan Beijing dapat mencapai kesepakatan perdagangan, kata Direktur Berjangka Energi Mizuho, Bob Yawger di New York.

Perselisihan perdagangan telah menyeret pertumbuhan ekonomi di Asia dan gangguan dalam negosiasi China dan AS dapat membuat perkiraan permintaan minyak mentah global dipertanyakan, kata John Kilduff, seorang mitra di Again Capital Management LLC.

Badan Informasi Energi AS (EIA) memperkirakan permintaan minyak global naik 1,4 juta barel per hari (bph) tahun ini.

“Itu sebabnya OPEC agak pelit dengan barel,” kata Kilduff, merujuk pada pengurangan produksi oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia. “Mereka tidak ingin masuk ke dalam situasi itu, jika pembicaraan perdagangan keluar jalur.”

Produsen utama OPEC, Arab Saudi, enggan menambah minyak pada pasokan global karena khawatir harga akan jatuh, sekalipun ketika organisasi itu tidak yakin dengan pasokan global untuk paruh kedua tahun ini, kata sumber OPEC.

Sanksi-sanksi AS terhadap Venezuela dan Iran, serta ancaman terhadap pasokan minyak di Nigeria dan di Libya telah mendukung harga minyak, mengurangi dampak dari perselisihan perdagangan, kata para analis. Minyak mentah Brent dan WTI telah meningkat lebih dari 30 persen sepanjang tahun ini.

“Ketidakpastian pasokan adalah apa yang menahan pasar (AS) di atas 60 dolar AS per barel,” kata Ahli Strategi Pasar Senior RJO Futures, Phillip Streible, di Chicago. “Ketidakpastian permintaan adalah apa yang itu membuat berada di merah hari ini. Tapi kami bertahan cukup bagus.”

Awal pekan ini, data yang menunjukkan penurunan mengejutkan pada persediaan minyak mentah AS juga mendukung harga.

Tarif AS atas barang-barang China senilai 200 miliar dolar AS akan naik menjadi 25 persen tanpa kesepakatan pada Jumat waktu setempat. China mengancam akan membalas, memicu pelarian ke aset-aset safe haven di antara para investor. Demikian laporan yang dikutip dari Reuters.

Baca juga: Dolar melemah dipicu kekhawatiran konflik dagang AS-China memanas

Baca juga: Wall Street ditutup turun, investor khawatir perdagangan global

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019