Saham Asia dan yuan jatuh menyusul kebuntuan pembicaraan perdagangan

Sydney (ANTARA) – Pasar saham Asia jatuh dan saham berjangka AS tergelincir pada perdagangan Senin pagi, di tengah meningkatnya ketidakpastian mengenai apakah Amerika Serikat dan China akan dapat mencapai kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang mereka yang meningkat.

Amerika Serikat dan China menghadapi kebuntuan perundingan perdagangan pada Minggu (12/5/2019) ketika Washington menuntut janji perubahan konkret terhadap undang-undang China dan Beijing mengatakan tidak akan menelan “buah pahit” yang merugikan kepentingannya.

E-Mini berjangka untuk S&P 500 turun 1,0 persen

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4 persen, mendekati level terendah dua bulan pada Kamis (9/5/2019).

Saham-saham China jatuh, dengan indeks acuan Komposit Shanghai Composite dan saham-saham unggulan atau blue-chips CSI 300 masing-masing turun 1,4 persen dan 1,6 persen, sementara pasar keuangan Hong Kong ditutup untuk hari liburan.

Indeks Nikkei 225 Jepang merosot sebanyak 1,0 persen hingga mencapai level terendah sejak 28 Maret. Terakhir diperdagangkan turun 0,5 persen.

Imbal hasil obligasi 10-tahun AS yang dijadikan acuan turun ke 2,441 persen, sebagian sebagai tempat yang aman tetapi juga pada spekulasi bahwa perang dagang yang meningkat akan memberikan lebih banyak tekanan pada pertumbuhan global dan dengan demikian menjaga bank sentral utama tetap akomodatif.

Presiden Donald Trump mencuit pada Minggu (12/5/2019) bahwa Amerika Serikat adalah “tepat di mana kita ingin bersama China,” menambahkan bahwa Beijing “melanggar kesepakatan dengan kami” dan kemudian berusaha untuk menegosiasikan kembali.

Perang perdagangan antara dua ekonomi utama dunia itu meningkat pada Jumat (10/5/2019), karena Amerika Serikat menaikkan tarif impor atas barang-barang China senilai 200 miliar dolar AS setelah Trump mengatakan Beijing “melanggar kesepakatan” dengan mengingkari komitmen sebelumnya. China telah berjanji untuk membalas, tanpa memberikan perinciannya.

Penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan kepada sebuah program Fox News bahwa China perlu menyetujui ketentuan penegakan hukum yang “sangat kuat” untuk kesepakatan akhir dan mengatakan bahwa yang menjadi masalah adalah keengganan Beijing untuk melakukan perubahan hukum yang telah disepakati. Kudlow mengatakan tarif AS akan tetap berlaku sementara negosiasi berlanjut.

Beijing tetap menantang.

“Pembicaraan sedang berlangsung, tetapi basis kasus kami adalah untuk kemajuan terbatas dan pembalasan China. Kami melihat risiko yang signifikan untuk semua impor dari China akan dikenakan tarif selama sebulan atau lebih,” kata Michael Hanson, kepala strategi makro global di TD Securities.

“Reaksi pasar pada akhirnya akan tergantung pada apakah China dan AS terus bernegosiasi, apakah sisa impor 325 miliar dolar AS dari China juga mendapatkan tarif, bagaimana China membalas, dan apa yang terjadi pada (bagian) 232 tarif otomotif.”

Di bawah skenario itu, renminbi kemungkinan akan jatuh antara 5 -6 persen terhadap dolar AS dalam tiga bulan mendatang, kata Hanson, sebagai penyerap goncangan terhadap dampak ekonomi dari tarif yang lebih berat.

Yuan China di pasar luar negeri jatuh ke level terendah dalam lebih dari empat bulan di 6,88 terhadap dolar. Terakhir turun 0,4 persen pada 6,872 per dolar.

Mata uang utama lainnya relatif tenang, dengan safe-haven yen masih didukung tetapi tidak agresif. Dolar bertahan di 109,74 yen, turun 0,2 persen sejauh hari ini dan sedikit di atas palung 14-minggu di 109,46.

Euro stabil di 1,1233 dolar, sementara dolar sedikit berubah terhadap sekeranjang mata uang di 97,296.

“Jika ada kekurangan kemajuan (dalam pembicaraan perdagangan AS-China) selama beberapa minggu mendatang, mata uang Asia akan mendapat tekanan lebih lanjut,” kata Khoon Goh, kepala penelitian Asia di ANZ Research, sambil menambahkan bahwa timnya tidak mengharapkan yuan akan menembus level psikologis 7,0 per dolar.

“Sementara kami berharap yang terbaik, kasus dasar kami sekarang untuk Amerika Serikat dan China gagal mencapai kesepakatan, yang berarti tarif akan dinaikkan pada sisa ekspor China ke Amerika Serikat.”

Di pasar komoditas, harga minyak lebih lemah sejalan dengan sentimen umum dari penghindaran risiko. Minyak mentah AS terakhir turun 0,1 persen pada 61,54 dolar AS per barel, sedangkan minyak mentah Brent berjangka datar di 70,65 dolar AS.

Emas spot menguat 0,1 persen menjadi 1.286,59 dolar AS per ounce.

Di sisi lain, mata uang digital mempertahankan sebagian besar keuntungan besar yang diperoleh selama akhir pekan.

Bitcoin melonjak lebih dari 10 persen pada Sabtu (11/5/2019) dan menandai tertinggi sembilan bulan di 7.585,00 dolar pada Minggu (12/5/2019) sebelum memotong keuntungannya. Terakhir dikutip pada 7.041,05 dolar AS, naik 1,0 persen.

Baca juga: Pasar saham Asia berbalik jatuh setelah Trump janji naikkan tarif

Baca juga: Yuan China melemah jadi 6,7954 terhadap dolar AS

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019